Renungan Kristen Tentang Pendidikan

Renungan Harian Pemuda Singkat Kristen Tentang Pentingnya Pendidikan

Bersamakristus.org – Renungan Kristen tentang pendidikan. Setiap orang harus menempuh pendidikan dengan baik, tidak boleh tidak. Pendidikan adalah hal terpenting yang harus dimiliki agar orang tersebut memiliki pengetahuan untuk menghadapi dunia yang semakin berkembang. Entah pendidikan formal di sekolah ataupun pendidikan rohani di gereja.

Dalam menjalani kegiatan belajar mengajar, tak lupa kita juga harus senantiasa memanjatkan doa belajar kristen agar ilmu yang kita peroleh dari seorang guru bisa menjadi semakin berkah. Agar kita bisa mengimplementasikan ilmu tersebut ke dalam kehidupan sehari-hari, membanggakan orang tua, keluarga, masyarkat, bangsa, dan negara.

Namun apa yang terjadi pada pendidikan masa kini? Bisa kita lihat sendiri bahwa semakin banyak orang yang mengabaikan pentingnya belajar. Mereka lebih sering bermain game, menonton video streaming, atau sesuatu yang bersifat hiburan lainnya. Tak ayal memang karena ini dampak dari perkembangan zaman.

Meski demikian masih ada beberapa orang yang tentunya peduli akan pendidikan. Seperti contohnya guru sajin, murid rajin, dan sebagianya. Kadang saat beribadah di gereja kita juga mendengar khotbah dari renungan mengenai pentingnya pendidikan, khususnya ibadah yang dilakukan kaum pemuda atau sekolah minggu.

Nah pada kesempatan ini kami ingin membagikan beberapa kumpulan renungan harian rohani Kristen tentang pentingnya pendidikan yang memotivasi, menyejukkan hati, dan menginspirasi. Renungan ini kami ambil dari berbagai sumber, termasuk ayat Alkitab. Silahkan simak ulasannya di bawah ini.

Renungan Harian Kristen Tentang Pendidikan Anak

Berikut adalah beberapa renungan harian rohani Kristen tentang pendidikan, pelajaan, dan pentingnya menuntut ilmu. Renungan yang singkat, memotivasi, dan menginspirasi secara singkat khususnya untuk kaum pemuda dan remaja.

1. Belajar Sekolah di Kehidupan

“Sebab itu janganlah kamu takut, karena kamu lebih berharga dari pada banyak burung pipit.” Matius 10:31.

Semua orang tak menyangkal bahwa hidup di dunia sangat singkat. Maka dari itu mari kita gunakan waktu yang ada sebaik-baiknya. Jangan pernah membuat kesalahan setiap menit, jam, detik, dan selamanya.

“Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana.” (Mazmur 90:12).

Sadar atau tidak, sesungguhnya kesempatan hidup tak hanya sekali di dunia ini yang singkat ini adalah proses belajar. Itulah sekolah kehidupan. Pembelajaran demi pembelajaran kitabisa dapatkan dari situasi, keadaan atau peristiwa, dari hal yang tampak kecil dan sederhana yang ada dalam kehidupan kita.

Maka dari itu jangan pernah meremehkan hal kecil dan sederhana karena dalam segala perkara Tuhan turut bekerja. Bila kita berpikir bahwa Tuhan kurang memperhatikan atau tidak peduli terhadap hal kecil, itu salah besar!

Tuhan justru sangat mempedulikan dan bahkan kepedulian Tuhan tak jauh berbeda dar kepedulian kita semua terhadap diri sendiri. Contohnya sepeti kepedulian Tuhan terhadap kita. Jelas dinyatakan bahwa rambut di kepala kita pun bisa dihitung oleh Tuhan. Ini membuktikan betapa telitinya Tuhan terhadap kita.

Jika kita memahami akan hal ini, tidak sepantasnya kita bersungut kepada Tuhan untuk setiap masalah yang terjadi. Sebab masalah pasti tidka akan terjadi secara kebetulan, bisa karena akibat dari kesalahan atau diijinkan Tuhan terjadi sebagai sarana untuk menggarap dan mendidik kita di sekolah kehidupan ini.

Sungut merupakan sikap atau wujud pemberontakan kepada Tuhan dansikap tak menghargai kebijaksanaan Tuhan. Milikilah penyerahan diri ketika berada di dalam prosesnya Tuhan di sekolah kehidupan ini. Sebab Dia adalah Tuhan yang mampu mengengalikan keadaan.

Ingatlah, sekecil apapun masalah dan pergumulan yang kita alami tak ada yang luput dari pengawasan dan perhatian Tuhan.

2. Hidup Adalah Pembelajaran

“Ada tiga hal yang mengherankan aku, bahkan, ada empat hal yang tidak kumengerti:” Amsal 30:18.

Hidup merupakan proses pembelajaran.Di dalam prosesnya artinya selama kita hidup, kita tak akan pernah berhenti untuk belajar dan terus belajar. Belajar itu tidak selamanya harus ada guru, diktat, atau di ruang kelas.

Adakalanya kita harus belajar dari situasi orang sekitar, menanggai kejadian atau peristiwa, belajar dari pengalaman hidup orang lain, belajar dari kesalahan diri sendiri, dan sebagainya.

Semakin kita belajar dan mengerti banyak hal, semakin dewasa rohani pula kita dan semakin bijaksana untuk mengambil keputusan. Jadi, memang menjadi orang yang bijaksana tidak harus lulus dari sekolah formal atau menyandang gelar sarjana.

“…jalan rajawali di udara (1), jalan ular di atas cadas (2), jalan kapal di tengah-tengah laut (3), dan jalan seorang laki-laki dengan seorang gadis (4).” (Amsal 30:19).

Palajaran apa yang bisa kita peroleh dari burung rajawali? Burung ini adalah salah satu burung paling kuat dengan sayap yang begitu kokoh. Ia tak pernah takut menghadapi badai seberat apapun. Justrusaat badai datang, burung rajawali akan semakin lebar mengembangkan sayapnya lebih kuat lagi..

Sebagaimana burung rajawali mampu terbang mengatasi badai, orang percaya hendaknya juga memiliki mental seperti burung rajawali yang tak takut terhadap badai permasalahan. Saat dihadapkan pada masalah dan pergumulan hidup seringkali, kita merasa takut dan khawatir.

Selain burung rajawali yang menyukai tempat tinggi, bersarang di tempat tinggi atau bukit yang sulit dijangkau. Tempat yang tinggi juga dapat dikaitkan dengan perkara rohani, perkara dari Tuhan.

“…carilah perkara yang di atas, di mana Kristus ada,…Pikirkanlah perkara yang di atas, bukan yang di bumi.”(Kolose 3:1-2).

Orang yang senantiasa memikirkan perkara rohani atau perkara yang di atas tentunya adalah orang yang memiliki persekutuan karib dengan Tuhan. Semakin kita dekat dengan Tuhan, semakin kita banyak mendapatkan persekutuan yang karib dengan-Nya. Semakin kita dekat dengan Tuhan, kita bisa mendapatkan kekuatan dan kemampuan untuk mengatasi badai kehidupan. Melalui badai persolana ini pula kita diajarkan untuk mmiliki penyerahan diri penuh kepada Tuhan.

Akhir Kata

Demikian beberapa contoh renungan rohani kristen tentang pendidikan. Mudah-mudahan dengan adanya renungan ini, yang dibaca pada saat teduh atau air hidup, kita bisa menjadi semakin memiliki semangat belajar yang tinggi. Haleluya, Amin.

Baca: