HAM Menurut Iman Kristen

Hak Asasi Manusia dalam Kristen

Bersamakristus.org – HAM menurut iman Kristen. Dalam agama Kristen, hak asasi manusia (HAM) memiliki nama lain versi Alkitab yakni free will atau kehendak bebas. Masih ingatkah tentang kisah perbudakan di Perjanjian Lama?

Dijelaskan jika ada yang tidak mampu, ia bisa memberi diri untuk diperbudak oleh orang yang cukup mampu dan disebut tuan. Si tuan berhak penuh terhadap si hamba entah mempekerjakannya pakas, menganiaya, dan sebagainya.

Tidak tahu apakah karena melihat peristiwa di Perjanjian Lama ini, bahkan kita tahu Abraham atau nabi-nabi lainnya juga memiliki budak. Apa karena mengambil bulat-bulat dari hal ini sehingga orang-orang di zaman sekarang juga tidak sedikit melakukan perbudakan.

Perbudakan pun dikaitkan dengan HAM. Lalu bagaimana pandangan HAM menurut iman Kristen? Daripada bingung, mari kita simak ulasan di bawah berikut ini.

Pengertian HAM Menurut Iman Agama Kristen

Berikut adalah beberapa pengertian dan penjelasan HAM menurut iman agama Kristen. Simak ulasan lengkapnya di bawah berikut.

1. Kehidupan Adam dan Hawa di Taman Eden

Hidup Adam dan Hawa di Taman Eden sebelum kejatuhan dosa sangatlah menyenangkan, karena semuanya disediakan oleh Allah. Allah juga memberikan perintah yang sederhana untuk tidak memakan buah saja. Kemudian apa yang terjadi? Apakah Adam dan Hawa mengerjakan tepat seperti yang diperintahkan oleh Allah?

Coba kita bayangkan kalau pertalian Allah dengan Adam dan Hawa adalah pertalian tuan dengan budak. Jika dengan kondisi Adam dan Hawa seperti itu, bukankah Allah seharusnya membinasakan mereka pada waktu itu juga? Bukankah Allah seharusnya langsung mengusir mereka dari Taman Eden?

Itulah yang seharusnya terjadi jika ikatannya adalah hamba dan budak. Sekalipun pada akhirnya Adam dan Hawa pergi dari surga, bukankah itu karena cinta kasih Allah? Bukan karena amarahnya.

2. Iblis Akan Menerima Penghukuman Kekal

Dijelaskan dalam Alkitab ada pohon kehidupan dan setelah kejatuhan manusia dalam dosa, Allah menempatkan pedang menyala-nyala untuk melindungi jalan ke pohon itu. Inilah alasan Allah mengusir Adam dan Hawa dari Taman Eden, bahkan sampai melindungi pohon kehidupan itu. Karena kalau Adam dan Hawa selalu di Taman Eden, bisa jadi mereka akan tergoda oleh iblis untuk memakan buah pohon Kehidupan itu.

Buah dari pohon kehidupan itu benar-benar memberi kehidupan kekal sebagaimana namanya, tapi ingat bahwa mereka sudah jatuh ke dalam dosa, agar tidak jatuh untuk kedua kalinya Allah melindungi pohon kehidupan itu, tujuannya supaya mereka tidak jatuh lagi di dalam keberdosaan mereka.

Dengan kata lain, Adam dan Hawa tidak dapat kembali mendapatkan keselamatan dari Allah atau akan serupa seperti Iblis yang pada waktunya nanti akan menerima penghukuman kekal dari Allah.

3. Hak yang Dianugerahkan

Allah juga membuatkan pakaian untuk mereka dari kulit binatang. Bukan soal pakaiannya, melainkan karena Allah senantiasa mengampuni dosa mereka melalui penumpahan darah binatang yang pertama kali sepanjang zaman.

Lagi lagi semua ini merupakan bentuk cinta kasih-Nya. Allah adalah maha tahu dan tentunya apa yang dilakukan Adam dan Hawa juga diketahui oleh-Nya. Bahkan sebelum merekam memakan buah tersebut karean digoda iblis, Allah mengetahuinya.

Allah juga tahu dengan jelas d imana manusia itu bersembunyi, tapi Allah senantiasa bertanya ‘Di manakah engkau?’ dan melacak mereka. Sekali lagi, ini oleh gara-gara cinta kasih-Nya. Pertanyaan berikutnya adalah kenapa Allah yang jelas itu semua malah membiarkan Adam dan Hawa digoda sampai sampai jatuh ke dalam dosa?

Maka perihal ini pun tak dapat lepas berasal dari yang namanya free will atau Hak yang dianugerahkan kepada tiap orang oleh Allah.

4. Allah Membiarkan Manusia Memilih

Allah membebaskan manusia memilih dan sebagai orang yang percaya Kristus, pasti kita menghendaki kebebasan bersamaan dengan maunya allah. Seperti itlah Allah melihat dan memakai hak yang dianugerahkan kepada kita supaya kita tidak menggunakannya semena-mena. Selain itu, sebagaimana HAM menurut iman Kristen, seperti itulah kita memperlakukan sesama.

Kepada sesama, kita seharusnya saling menghargai, menghormati, bahkan mengasihi bersama kasih-Nya. Oleh karena inilah, sangat keliru kalau kita membedakan ras/etnis dalam kehidupan. Sangat keliru juga kalau kita melakukan kekerasan, penganiayaan, perbudakan pada sesama. Sangat keliru juga kalau kita mengambil yang menjadi hak orang lain.

Kita yang sudah mendapati hal yang benar sesuai pandangan iman Kristen, biarlah tambah belajar untuk menghargai orang lain karena Allah kita yang berkuasa penuh itu pun sangat menghargai dan mengasihi kita. Lalu, mengapa kita yang tidak menghargai HAM tersebut?

Kita sekedar debu yang dapat lenyap memadai bersama sekali hembusan saja. Sebagai citraan Allah, mari kita saling menghargai hak asasi tiap–tiap orang. untuk itu semoga artikel tentang HAM menurut iman kristen sanggup beri tambahan manfaat.

Akhir Kata

Mungkin itu saja sekian pembahasan dari ham menurut iman kristen protestan dan katolik. Semoga dapat menjadi penambah wawasan bagi kita sehingga mengetahui pandangan Alkitab terhadap HAM menurut iman Kristen.

Baca: