Simbol Liturgi

Macam-macam Tanda Liturgi dalam Katolik

Bersamakristus.org – Simbol Liturgi. Liturgi merupakan kegiatan yang artinya bekerja sama, mengandung makna peirbadatan kepada Allah dan pelaksanaan kasih.

Kegiatan ini biasanya dilaksanakan dalam tradisi Kristen saja. Fungsinya adalah untuk pengudusan Allah dan pemulaiaan-Nya melalui berbagai doa pembacaan Alkitab, pengakudan dosa, dan masih banyak lagi.

Dengan melangsungkan ibadah Kristus sebagai Imam Agung dan mengamalkan tugas pertama dari tiga tugas pokok Kristus. Yaitu, sebagai raja, guru, dan juga imam dalam peribadatan dalam agama Kristen.

Dalam kepercayaan Kristen liturgi kerap disimbolkan dalam berbagai bentuk. Untuk mengetahui lebih jelasnya mari kita simak pembahasan mengenai simbol simbol liturgi yang ada di bawah ini.

Simbol Simbol Liturgi dalam Agama Kristen

Langsung saja tanpa banyak basa basi kembali, silahkan simak pembahasan lengkap mengenai simbol-simbol liturgi menurut agama Kristen. Anda bisa menyimak uraiannya di bawah ini.

1. Salib

Salib adalah simbol yang sangat identik dengan Kristen. Bagi umat Katolik, salib bukan hanya digunakan dalam liturg gereja melainkan jgua dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya sebelum dan sesudah berdoa, kegiatan sakramen, dan masih banyak lagi.

Salib juga menjadi tanda lambang kemenangan Kristus dalam mengalahkan maut, serta mengingatkan kita akan besarnya kasih Yesus karena rela mengorbankan nyawa-Nya untuk menebus dosa manusia. Biasanya salib digunakan untuk:

  • Memasuki gereja, yakni umat menandai diri dengan air suci di samping pintu gereja sebagai tanda pembaptisan.
  • Mengawali dan mengakhiri perayaan ekaristi
  • Menerima sakramen tobat, yakni umat akan menerima percikan air suci dan menandai diri dengan salib sebagai lambang dia adalah anak Allah dan telah menerima janji baptis.
  • Memulai bacaan Injil, yakni umat Katolik akan membuat tanda salib pada dahi, mulut, dan dada.
  • Menerima berkat pengutusan.

2. Lilin

Biasanya lilin digunakan pada ibadah Natal dan Paskah. Lilin bermakna sebagai sumber kehidupan yang mengingatkan Kristen akan panggilan untuk menjadi garam dan terang dunia. Seperti yang kita ketahui, visi orang Kristen salah satunya adalah menjadi terang dalam kegelapan.

Lilin juga berfungsi sebagai penghangat, seperti halnya orang Kristen yang menjadikan Alkitab sebagai pedoman dalam kehidupan sehari-hari sehingga kita bisa menerapkan hukum kasih dalam Alkitab yaitu memberikan cinta kasih kepada sesama.

3. Merpati

Bagi orang Kristen merpati adalah lambang kehadiran Roh Kudus. Merpati mengingatkan kita akan pembaptisan Yesus. Selain itu merpati juga kerap digunakan sebagai simbol cinta kasih karena sifat-sifatnya, yaitu ketulusan, lemah lembut, tidak menyakiti, selalu berdamai, dan tidak menuntut balas.

4. Minyak

Minyak dalam Perjanjian Lama menjadi simbol berkat yang diberi kewenangan oleh Allah untuk mentasbihkan raja atau menyucikan alat di kemah suci. Minayk juga menjadi lambang kesembuhan dosa dan penyakit. Saat ini minyak banyak digunakan dalam kegiatan sakramen gereja, di antaranya adalah sebagai berikut.

Minyak Baptis

Minyak baptis digunakan ketika membaptis orang, adalah Oleum Catechumenorum. Minyak ini melambangkan penyembuhan orang dan memberi kekuatan agar bisa menjalani hidup sebagai seorang Katolik sejati.

Minyak Krisma

Penerima sakramen krisma akan menerima pengurapan minyak Sanctum Chrisma. Minyak ini dibrikan sebagai lambang bahwa penerima akan diberikan rahmat Roh Kudus yang melengkapi rahmat baptis.

Minyak Pengurapan Orang Sakit

Sementara untuk orang sakit diberikan minyak Oleum Infirmorum. Minyak ini sebagai lambang penyembuhan brdasarkan kisah Alkitab pada Perjanjian Baru.

5. Roti dan Anggur

Umat Kristiani akan memakan roti dan anggur dalam ekaristia atau perjamuan kudus. Perayaan ini rutin dilaksanakan setiap minggu oleh Katolik, sedangkan dalam Protestan hanya dilaksanakan di minggu tertentu saja.

Perayaan ini didasarkan perintah Yesus kepada murid-murid-Nya untuk mengaakan peringatan akan Dia dan Ia meminta mereka untuk menjadi roti serta anggut sebagai peringatan akan Dia.

Maka roti dalam anggut adalah melambangkan darah dan tubuh Yesus. Selain itu roti dan anggur juga dipercaya memiliki kuasa untuk menyembuhkan, memulihkan, serta memberikan keselamatan.

6. Air Suci

Di gereja Katolik biasanya ditempatkan bejana-bejana berisi air suci dekat pintu masuk gereja. Air suci ini berkaitan dengan proses pentahiran atau pembersihan diri. Pentahiran digunakan untuk mengapus najis terentu, misalnya menyentuh jenazah, haid, dan lain sebagainya. Selai itu ada beberapa alasan mengapa Katolik menggunakan air suci:

  • Sebagai tanda sesal atas dosa. Penyesalan atas dosa dilambangkan dengan pembersihan diri dengan air suci. Yohanes pembaptis juga memanggil semua orang untuk menyucikan diri dan bertobat dengan membersihkan diri dengan air. Acara pembersihan diri dengan air suci masuk ke dalam acara misa saat ritus tobat.
  • Sebagai perlindungan dari yang jahat.
  • Sebagai peringatan akan pembabtisan.

Akhir Kata

Sekian saja pembahasan lengkap dari kami mengenai simbol simbol liturgi. Semoga bisa menambah wawasan kita semua mengenai apa saja simbol liturgi yang dipercayai umat Kristen dan Katolik.

Baca: