Ekklesia

Pengertian Ekklesia Menurut Alkitab Kristen

Bersamakristus.org – Pengertian ekklesia artinya. Kata ekklesia berasal dari bahasa Yunani, memiliki pengertian jika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti perkumpulan atau orang-orang yang dipanggil keluar.

Ekklesia juga bierarti gereja, namun bukan bangunannya melainkan umat-umat Kristus yang percaya dan beribadah pada-Nya. Setelah Yesus naik ke surga, murid dan pengikut-Nya melakukan persekutuan di rumah.

Lalu, mengapa kehidupan gereja dalam Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama terdapat perbedaan? Berikut pembahasannya.

Pengertian dalam Perjanjian Baru

Dalam Perjanjian Baru, Ekklesia memiliki sifat yang berbeda dibandingkan dalam Perjanjian Lama. Pembaharuan hubungan dengan Tuhan, komunikasi dengann Tuhan, dan prospek kerja gereja merupakan beberapa perbedaannya.Misalkan kita tahu dalam Perjanjian Lama, korban yang terbakar disebut sebagai tawaran harum di hadapan Allah. Tetapi dalam Perjanjian Baru, tidak lagi menggunakan tradisi. (Baca juga: Penciptaan Manusia)

Karena Yesus menyebut Anak Domba Allah akan berkorban terhadap dosa-dosa umat manusia. Karena ayah menginginkan hubungan dekat dengan ciptaannya. Dalam periode Perjanjian Baru, Ekklesia yang memiliki arti Gereja, bermaksud memberi tahu kita masing-masing bahwa bangunan gereja bukanlah penghalang sehingga kita dapat beribadah, sebagai berikut.

1. Kelompok Orang yang Percaya pada Kristus

Umat Allah adalah mereka yang menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat. Mereka berkumpul dan persaudaraan bersama. Kelompok orang menerima janji Allah dan memiliki kemudahannya dalam persaudaraan orang percaya.

Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah.

(1 Petrus 2:5)

Demikianlah kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan kawan sewarga dari orang-orang kudus dan anggota-anggota keluarga Allah, yang dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru.

(Efesus 2:19-20)

Sebab itu: Keluarlah kamu dari antara mereka, dan pisahkanlah dirimu dari mereka, firman Tuhan, dan janganlah menjamah apa yang najis, maka Aku akan menerima kamu.

(2 Korintus 6:17)

2. Pertemuan Berkualitas Seperti Keluarga

Pertemuan berkualitas bukan hanya pertemuan biasa. Melainkan seperti pertemuan keluarga, ada kegiatan dan hubungan yang menjadikan iman dan kepercayaan mereka kepada Tuhan meningkat.

Dan semua orang yang telah menjadi percaya tetap bersatu, dan segala kepunyaan mereka adalah kepunyaan bersama, dan selalu ada dari mereka yang menjual harta miliknya, lalu membagi-bagikannya kepada semua orang sesuai dengan keperluan masing-masing. Dengan bertekun dan dengan sehati mereka berkumpul tiap-tiap hari dalam Bait Allah. Mereka memecahkan roti di rumah masing-masing secara bergilir dan makan bersama-sama dengan gembira dan dengan tulus hati, sambil memuji Allah. Dan mereka disukai semua orang. Dan tiap-tiap hari Tuhan menambah jumlah mereka dengan orang yang diselamatkan.

Kisah Para Rasul 2:44-47

Pertemuan yang dilakukan dengan berkelanjutan juga akan membuat hubungan menjadi lebih ketat dan tidak ada yang sendirian. Semuanya akan melakukan apa yang harus dilakukan.

Dan setiap hari mereka melanjutkan pengajaran mereka di Bait Allah dan di rumah-rumah orang dan memberitakan Injil tentang Yesus yang adalah Mesias.

Kisah Para Rasul 5:42

3. Suatu Kehidupan yang Harmonis

Dalam Perjanjian Baru dan Perjnajian Lama juga ada perbedaan kehidupan bergereja. Kehidupan Gereja dalam Perjanjian Baru dinamis dan menyiratkan semua anggota untuk berpartisipasi. Hidupnya adalah hal yang sama dengan tubuh tidak dapat dipisahkan dan memiliki fungsi masing-masing.

Karena sama seperti tubuh itu satu dan anggota-anggotanya banyak, dan segala anggota itu, sekalipun banyak, merupakan satu tubuh, demikian pula Kristus.

1 Korintus 12:12

Karena itu jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita; jika satu anggota dihormati, semua anggota turut bersukacita.

1 Korintus 12:26

Dalam ayat tersebut dijelaskan kehidupan gereja pada Perjanjian Baru, selain menderita dan merasakan kegembiraan bersama, mereka juga membutuhkan kehidupan lain dan suci di hadapan Allah. Karena mereka semua adalah anggota Kristus, pemimpinnya adalah Kristus sendiri. Mereka memberi pengajaran, saran, pedoman, dan pedoman untuk tujuan layanan. Jadi mereka menjadi lebih kuat dalam Tuhan dan tidak takut pada hambatan yang menghalangi. Karena mereka percaya bahwa ada Kristus di dalamnya.

4. Melayani Tuhan Yesus Bersama

Meski Tuhan adalah pemimpin dan mereka adalah anggota, namun itu tidak berarti bahwa yang bekerja hanya Tuhan dan anggota tidak melakukannya. Melainkan, mereka saling mengulurkan tangan dan melayani Tuhan bersama. Mereka bukan lagi orang dengan ego mereka sendiri dan minat mereka. Tetapi mereka bahagia dan tidak menganggap Roh Allah. Tidak ada yang lebih kuat tetapi mereka semua identik, sebuah unit di dalam Kristus. Sementara dalam Perjanjian Lama, Tuhan memiliki banyak peran. Seperti dalam sejarah Musa dan Israel.

Hanya Musa yang dekat dengan Tuhan dan menanyakan semuanya tentang dia. Tuhan juga memiliki orang yang berbeda dalam sejarah. Dia adalah Tuhan yang harus dihormati dan kedekatannya dengan orang Israel tidak secara langsung. Dalam Perjanjian Baru, kita dapat melihat bahwa hubungan antara manusia dan Tuhan sangat berbeda. Dalam Perjanjian Baru, dijelaskan bahwa hubungan antara manusia dan Tuhan sangat dekat.

Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam Nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.

Matius 18:20

Tuhan akan hadir di tengah kita ketika ada orang yang bersatu dan memanggil nama-Nya.Gereja Perjanjian Baru juga memberi tahu kita bahwa hubungan antara wijen kemanusiaan juga penting dalam runtuh. Oleh karena itu ada kesinambungan antara hubungan dengan dewa dan hubungan dengan kawan-kawan manusianya.

Jadi, ibadah mematuhi apa yang diajarkan dalam Perjanjian Baru. Karena perjanjian baru ada untuk menggantikan Perjanjian Lama. Kami memiliki hubungan dekat dengan Tuhan sampai Tuhan berkata bahwa kita adalah gereja-gereja Allah yang sejati.

Akhir Kata

Demikian informasi singkat mengenai pengertian ekklesia artinya. Semoga informasi mengenai pengertian dan penjelasan ekklesia dalam agama Kristen ini bisa membantu dan bermanfaat.

Baca: