Cara Memimpin Ibadah Kristen

Tata Cara Menjadi Pemimpin Ibadat di Gereja

Bersamakristus.org – Cara memimpin ibadah Kristen. Dalam sebuah ibadah tentu ada seorang pemimpin yang memandu gelaran ibadah dan menyampaikan doa mewakili jemaat.

Sebagai pemimpin ibadah, tentu saja seseorang bukan hanya harus menjadi percaya kepada Tuhan Yesus saja. Melainkan memiliki kedekatan batin yang erat dalam artian kerap berdoa dan menyisihkan saat teduh.

Apapun cara ibadah yang dilakukan oleh gereja, entah itu Kristen atau cara ibadah gereja Katolik, pemimpin ibadah harus bersikap sebaik mungkin. Karena dia yang menjadi penghubung jemaat dengan Tuhan.

Tentu saja mereka juga harus memahami cara memimpin atau menjadi pemimpin dalam ibadah agama Kristen di gereja. Bagaimana? Berikut ulasan lengkapnya.

Cara Memimpin Ibadah Kristen Agama di Gereja

Di bawah ini kami memiliki beberapa penjelasan yang dirangkum dari berbagai sumber terntang cara memimpin ibadah di gereja. Simak selengkapnya penjelasan di bawah ini.

1. Doa Pembukaan

Pertama-tama yang bisa dilakukan yaitu melakukan pembacaan doa pembuka ibadah Kristen. Setiap kegiatan gereja bahkan dalam kehidupan sehari-hari, kiranya kita hrus melibatkan Tuhan untuk turut ambil andil di dalamnya.

Tata cara memimpin ibadah Kristen yang dimulai dengan doa juga harus dilaksanakan, ini bukan kewajiban tapi kegiatan yang tidak boleh dihilangkan dalam ibadah. Dengan memanjatkan doa, setiap pribadi kiranya sudah menyiapkan hati dan pikiran untuk datang ke hadirat Tuhan.

Seluruh ibadah yang dilakukan orang bertujuan untuk menyenangkan dan memuliakan nama Tuhan semata, bukan untuk kepentingan manusia. Doa berarti berbicara kepada Tuhan, mengundang Dia untuk masuk ke dalam ibadah yang akan dilaksanakan dengan penuh syukur.

2. Bersyukur

Setelah doa, ibadah kemudian dilanjutkan dengan mengutarakan ucapan syukur di hadapan orang-orang yang datang untuk ikut beribadah. Pengucapan syukur di hadapan mereka juga bisa membantu mereka untuk turut menyadari hadirat Tuhan.

Dengan demikian, ibadah yang akan dilaksanakan pun tidak semata-mata untuk kegiatan yang bersifat formal saja. Melainkan ibadah ditujukan untuk benar-benar menyerahkan diri memuji serta memuliakan Tuhan.

3. Menyanyikan Lagu Rohani

Cara memimpin ibadah Kristen berikutnya yaitu dengan menyanyikan beberapa lagu rohani, seperti lagu rohani yang memotivasi, lagu rohani tentang kasih Tuhan, dan sebagainya. Lagu pujian penyembahan ini biasanya berbeda antara satu gereja dengan yang lainnya.

Hal itu tidak heran mengingat manusia punya banyak sekali bahasa sehingga lagu rohani juga tersedia dalam beberapa bahasa berbeda. Di Indonesia juga ada banyak lagu rohani dalam bahasa daerah, seperti lagu rohani Batak hingga lagu rohani Manado.

Tujuannya tentu saja untuk memudahkan perluasan Injil, namun tidak meninggalkan Kristus yang telah merelakan dirinya menghadapi penyaliban di kayu salib. Pada tahap ini, biasanya dibawakan dua atau tiga lagu rohani berupa pujian yang semangat.

4. Kantong Persembahan dan Pujian

Selanjutnya ibadah digelar dengan menjalankan kantong persembahan yang bisa diiringi dengan pujian persembahan. Pujian dinyanyikan selama kantong persembahan juga bisa dipilih mau yang ceria, semangat, ataupun tenang dan teduh.

Selama berjalannya kantong persembahan, orang yang sudah memberikan persembahan juga bisa diajak berdiri untuk melanjutkan pujian. Tapi perlu diketahui juga, kadang ada beberapa gereja yang tidak terlalu menjalankan tata cara ini, salah satunya yaitu tidak memberi dengan heboh persembahan akan tetapi dilakukan dengan rendah hati.

Kadang disediakan sebuah kotak persembahan di depan ruangan supaya orang yang mau memberikannya bisa meletakkannya sendiri di dalamnya. Persembahan sejati yaitu mempersembahkan hidup kita kepada Tuhan, persembahan ini meliputi materi yang dihadapkan bisa membantu pembangunan dan perluasan gereja ke depannya.

5. Pujian dan Doa Penutup

Terakhir yaitu cara menjadi pemimpin ibadah dalam gereja yaitu dilakukan setelah firman selesai. Firman akan diberikan usai kantong persembahan selesai dijalankan, durasi pemberitaannya juga berbeda-beda. Setelah itu, pemimpin ibadah juga dapat menyimpulkan firman yang dibacakan.

Sehingga, orang lain bisa mendapatkan kesimpulan garis besar dari inti firman yang telah diucapkan. Setelah membawakan satu pujian terakhir, ibadah bisa diakhiri dengan doa berkat dan doa penutup ibadah Kristen. Orang yang memberikan doa ini boleh orang yang berbeda.

Pelaksanaan ibadah antara saru gereja dengan gereja lain juga kerap berbeda, namun yang perlu diingat yaitu mengenai perkara pelaksanaan ibadah adalah untuk memuji dan memuliakan Tuhan. Maka dari itu ada baiknya kita berhati-hati dalam perkara tersebut sehingga ibadah kita bisa dijalani dengan benar.

Kesimpulan

Mungkin itu saja pembahasan dari kami mengenai cara menjadi pemimpin ibadah kristen. Mari terapkan cara dan tips di atas agar kita dapat menjadi pemimpin ibadah yang baik.

Baca: